STRUKTUR SEL BRYOPHYTHA

STRUKTUR SEL BRYOPHYTHA
Bryophytha memiliki berbagai struktur sel antara lain yaitu :
Protonema
Spora berkecambah dan menghasilkan sebuah protonema. Ini biasanya berserat dan bercabang, tapi dalam beberapa kelompok itu tallose atau besar. Pada beberapa tempat di protonema, sel-sel apikal membedakan dan menghasilkan tunas foliose.

Gametophore
Sel apikal menghasilkan batang dan daun spiral diatur. Batang menghasilkan cabang di beberapa kombinasi arsitektur monopodial dan pucuk. Daun yang tetap, unlobed, dan sering dengan pelepah mengental. pelengkap lain untuk membendung adalah rhizoids multiseluler, rambut ketiak, paraphyllia, pseudoparaphyllia, dan berbagai jenis propagul aseksual. Pola jaringan sel daun dan papila sel daun menyediakan banyak karakter untuk pengaturan sistematis genus dan spesies.
STRUKTUR SEL BRYOPHYTHA
STRUKTUR SEL BRYOPHYTHA

Gametangia.
Archegonia dan antheridia diproduksi dalam kelompok, dengan Parafisa antara mereka, dan dikelilingi oleh daun perichaetial atau perigonial. dan kondisi seksual dioicous ditemukan di banyak taksa

Seta
Sporophyte terdiri dari kaki, seta dan sebuah sporangium apikal Kaki tertanam dalam puncak batang atau cabang. rincian ultra zona transfer memberikan kesamaan penting dengan tanaman lahan lainnya. seta ini pendek atau memanjang. Ini memiliki sistem konduktif internal yang menghubungkan kaki dan kapsul di kedua ekstrem.

Sporangium.
Sebuah sporangium tunggal atau kapsul berkembang distal dari sporophyte tidak bercabang. Sporangium akan terbuka oleh pori apikal, longitudinal terbelah atau paling sering oleh sebuah operkulum Lapisan sel eksternal (exothecium) sering memiliki stomata, terutama di leher. Kedua lapisan konsentris merupakan amphithecium Secara internal, endothecium terdiri dari sebuah silinder jaringan sporogenous, mengelilingi sebuah columnella sel steril. spora Moss adalah uniseluler, kadang-kadang mempertahankan tanda tetrad.

Peristome.
Disebagian besar lumut, puncak dari kapsul (operkulum) jatuh pada saat jatuh tempo dan mengungkapkan struktur yang disebut peristome . Ini adalah sebuah cincin dari segmen segitiga sempit sekitar mulut kapsul. Perubahan kondisi kelembaban menyebabkan gerakan peristome dan memfasilitasi penyebaran spora dalam kondisi kering menguntungkan. Dua jenis dasar peristomes ditemukan dalam lumut : Arthrodontous dan Nematodontous Dalam peristomes arthrodontous, pada tingkat mulut kapsul dan di atas, tiga cincin terdalam sel dari amphithecium yang terlibat dalam pembentukan gigi di taksa paling. Ketiga baris konsentris yang dikenal sebagai "luar", "primer" dan "batin" lapisan peristomial (OPL, PPL, IPL) lumut peristomate Sebagian besar jenis arthrodontous, di mana setiap gigi terdiri dari periclinal (tangensial) sisa-sisa dinding sel antara dua dari tiga lapisan sel konsentris peristomial Jika gigi dibentuk oleh dinding tangensial antara OPL dan PPL, deretan gigi secara kolektif dikenal sebagai exostome tersebut. 

Dalam kasus kedua, sisa-sisa dinding sel yang berada di antara cincin sel dari PPL dan IPL, sehingga baris segmen dikenal sebagai endostome Jenis mendasar kedua peristome adalah nematodontous, terstruktur oleh kolom sempit sisa-sisa seluruh dinding sel. Masing-masing gigi terdiri dari silinder diaglomerasi dibentuk oleh dinding periclinal dan Anticlinal sel menebal seperti di peristomes Arthrodontous, sel-sel peristomial berasal dari Amphithecium terdalam, tetapi beberapa lapisan peristomial konsentris  berkontribusi dalam pembentukan gigi nematodontous. 

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "STRUKTUR SEL BRYOPHYTHA"

Post a Comment